Perempuan-Perempuan yang Disebutkan dalam Alquran - Harian Amanah Medan

Breaking

Senin, 06 April 2020

Perempuan-Perempuan yang Disebutkan dalam Alquran

Allah Swt. di dalam al-Qur’an banyak sekali menceritakan kisah-kisah para Nabi dan umat terdahulu sebagai pelajaran dan ibrah untuk kaum Muslimin. Di antara kisah-kisah tersebut, Allah Swt. juga menyebutkan perempuan-perempuan di dalam al-Qur’an. Siapa sajakah mereka?

1. Hawa’. (Q.S. Al-Baqarah/2: 35-36)

Di dalam al-Qur’an, Allah Swt. tidak secara jelas menyebutkan nama Hawa tetapi menyebutnya jauzatuhu atau istrinya (Nabi Adam a.s.).

وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلاَ مِنْهَا رَغَداً حَيْثُ شِئْتُمَا وَلاَ تَقْرَبَا هَـذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الْظَّالِمِينَ فَأَزَلَّهُمَا الشَّيْطَانُ عَنْهَا فَأَخْرَجَهُمَا مِمَّا كَانَا فِيهِ وَقُلْنَا اهْبِطُواْ بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ وَلَكُمْ فِي الأَرْضِ مُسْتَقَرٌّ وَمَتَاعٌ إِلَى حِينٍ. سورة البقرة، 35-36

Dan Kami berfirman, “Hai Adam, diamilah oleh kamu dan istrimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik di mana saja yang kalian sukai, tetapi janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim. Lalu keduanya digelincirkan oleh setan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula, dan Kami berfirman, “Turunlah kamu! Sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan.”

Adapun nama Hawa disebutkan di dalam hadis-hadis Nabi saw. Di antaranya adalah riwayat sebagai berikut.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:لَوْلاَ حَوَّاءُ لَمْ تَخُنْ أُنْثَى زَوْجَهَا الدَّهْرَ. (رواه البخاري ومسلم)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallambeliau bersabda: Sekiranya bukan karena (kesalahan) Hawa, niscaya seorang wanita tidak akan mengkhianati suaminya selama-lamanya. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

2. Istri Nabi Nuh a.s. dan Istri Nabi Luth a.s. (Q.S. At-Tahrim/66: 10)

Istri Nabi Nuh a.s. dan Nabi Luth a.s. merupakan istri-istri yang digambarkan oleh Allah swt. sebagai istri yang tidak patut dicontoh. Yakni mereka tidak mau mendukung dakwah suami mereka, namun malah justru mengkhianatinya.

ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا لِلَّذِينَ كَفَرُوا اِمْرَأَةَ نُوحٍ وَامْرَأَةَ لُوطٍ كَانَتَا تَحْتَ عَبْدَيْنِ مِنْ عِبَادِنَا صَالِحَيْنِ فَخَانَتَاهُمَا فَلَمْ يُغْنِيَا عَنْهُمَا مِنَ اللَّهِ شَيْئًا وَقِيلَ ادْخُلَا النَّارَ مَعَ الدَّاخِلِينَ. سورة التحريم 10

Allah membuat istri Nabi Nuh dan istri Nabi Luth sebagai perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang salih di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua istri itu berkhianat kepada suaminya (masing-masing), maka suaminya itu tiada dapat membantu mereka sedikitpun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya): “Masuklah ke dalam Jahannam bersama orang-orang yang masuk (Jahannam)”.

3. Sarah (Q.S. Hud/11: 71-73)

Sarah adalah istri Nabi Ibrahim a.s. sekaligus ibu Nabi Ishaq a.s.

وَامْرَأَتُهُ قَائِمَةٌ فَضَحِكَتْ فَبَشَّرْنَاهَا بِإِسْحَاقَ وَمِنْ وَرَاءِ إِسْحَاقَ يَعْقُوبَ (71) قَالَتْ يَا وَيْلَتَى أَأَلِدُ وَأَنَا عَجُوزٌ وَهَذَا بَعْلِي شَيْخًا إِنَّ هَذَا لَشَيْءٌ عَجِيبٌ (72) قَالُوا أَتَعْجَبِينَ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ رَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ إِنَّهُ حَمِيدٌ مَجِيدٌ (73) سورة هود  71-73.

Dan istrinya berdiri (di balik tirai) lalu dia tersenyum. Maka Kami sampaikan kepadanya berita gembira tentang (kelahiran) Ishaq dan dari Ishaq (akan lahir puteranya) Yaqub. Isterinya berkata: “Sungguh mengherankan, apakah aku akan melahirkan anak padahal aku adalah seorang perempuan tua, dan ini suamiku pun dalam keadaan yang sudah tua pula? Sesungguhnya ini benar-benar suatu yang sangat aneh. Para malaikat itu berkata: “Apakah kamu merasa heran tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan keberkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai Ahlulbait! Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah.”

4. Hajar (Q.S. Ibrahim/14: 37)

Hajar merupakan sosok wanita yang mulia. Ia adalah istri dari Nabi Ibrahim a.s. sekaligus ibu dari Nabi Ismail a.s.

Allah Swt. memang tidak menyebutkan nama Hajar secara langsung, namun Allah Swt. mengisyaratkannya di dalam doa Nabi Ibrahim yang terdapat di dalam al-Qur’an. Sedangkan nama Hajar sendiri dapat dijumpai di dalam riwayat-riwayat Hadis Nabi saw.

رَبَّنَا إِنِّي أَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيمُوا الصَّلَاةَ فَاجْعَلْ أَفْئِدَةً مِنَ النَّاسِ تَهْوِي إِلَيْهِمْ وَارْزُقْهُمْ مِنَ الثَّمَرَاتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُونَ. سورة إبراهيم 37

Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku (Hajar dan Ismail) di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati, ya Tuhan kami (yang demikian itu) agar mereka mendirikan salat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezekilah mereka dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur.

5. Istri Nabi Zakaria a.s. atau Ibu Nabi Yahya a.s. (Q.S. Maryam/19: 4-6)

قَالَ رَبِّ إِنِّي وَهَنَ الْعَظْمُ مِنِّي وَاشْتَعَلَ الرَّأْسُ شَيْبًا وَلَمْ أَكُنْ بِدُعَائِكَ رَبِّ شَقِيًّا (4) وَإِنِّي خِفْتُ الْمَوَالِيَ مِنْ وَرَائِي وَكَانَتِ امْرَأَتِي عَاقِرًا فَهَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا(5) يَرِثُنِي وَيَرِثُ مِنْ آَلِ يَعْقُوبَ وَاجْعَلْهُ رَبِّ رَضِيًّا (6)

Dia (Zakaria) berkata, “Ya Tuhanku, sungguh tulangku telah lemah dan kepalaku telah dipenuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada-Mu wahai Tuhanku. Dan sungguh, aku khawatir terhadap kerabatku sepeninggalku, padahal istriku seorang yang mandul, maka anugerahilah aku seorang anak dari sisi-Mu, yang akan mewarisi aku dan mewarisi dari keluarga Ya’qub, dan jadikanlah dia, ya Tuhanku, seorang yang diridai.

6. Zulaikha (Q.S. Yusuf/12: 21)

Zulaikha adalah istri Aziz, perdana mentri Mesir di zaman Nabi Musa a.s. Di dalam Al-Qur’an, Allah swt. tidak menyebut nama Zulaikha secara jelas. Adapun Zulaikha sendiri adalah disebutkan dalam penjelasan para ulama. Hanya saja, ada sebagian ulama yang tidak setuju dengan nama Zulaikha yang menurutnya belum jelas sumber riwayatnya, dan ia lebih memilih menyebut imra’atu aziz atau istrinya Aziz.

وَقَالَ الَّذِي اشْتَرَاهُ مِنْ مِصْرَ لِامْرَأَتِهِ أَكْرِمِي مَثْوَاهُ عَسَى أَنْ يَنْفَعَنَا أَوْ نَتَّخِذَهُ وَلَدًا وَكَذَلِكَ مَكَّنَّا لِيُوسُفَ فِي الْأَرْضِ وَلِنُعَلِّمَهُ مِنْ تَأْوِيلِ الْأَحَادِيثِ وَاللَّهُ غَالِبٌ عَلَى أَمْرِهِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ. سورة يوسف 21

Dan orang Mesir yang membelinya berkata kepada isterinya: “Berikanlah kepadanya tempat (dan layanan) yang baik, boleh jadi dia bermanfaat kepada kita atau kita pungut dia sebagai anak”. Dan demikian pulalah Kami memberikan kedudukan yang baik kepada Yusuf di muka bumi (Mesir), dan agar Kami ajarkan kepadanya ta’bir mimpi. Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya.

Kisah istri Aziz tersebut masih berlanjut pada ayat-ayat selanjutnya. Yakni kisah saat ia mencoba menggoda Nabi Yusuf a.s.

7. Perempuan-perempuan kota Mesir (Q.S. Yusuf/12: 30-32)

Mereka adalah para perempuan yang mencela Zulaikha yang telah tergoda dan mencoba menggoda Nabi Yusuf.

وَقَالَ نِسْوَةٌ فِي الْمَدِينَةِ امْرَأَةُ الْعَزِيزِ تُرَاوِدُ فَتَاهَا عَنْ نَفْسِهِ قَدْ شَغَفَهَا حُبًّا إِنَّا لَنَرَاهَا فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ سورة يوسف 30

Dan wanita-wanita di kota berkata: “Isteri Al Aziz menggoda bujangnya untuk menundukkan dirinya (kepadanya), sesungguhnya cintanya kepada bujangnya itu adalah sangat mendalam. Sesungguhnya kami memandangnya dalam kesesatan yang nyata.”

فَلَمَّا سَمِعَتْ بِمَكْرِهِنَّ أَرْسَلَتْ إِلَيْهِنَّ وَأَعْتَدَتْ لَهُنَّ مُتَّكَـًٔا وَءَاتَتْ كُلَّ وَٰحِدَةٍ مِّنْهُنَّ سِكِّينًا وَقَالَتِ ٱخْرُجْ عَلَيْهِنَّ ۖ فَلَمَّا رَأَيْنَهُۥٓ أَكْبَرْنَهُۥ وَقَطَّعْنَ أَيْدِيَهُنَّ وَقُلْنَ حَٰشَ لِلَّهِ مَا هَٰذَا بَشَرًا إِنْ هَٰذَآ إِلَّا مَلَكٌ كَرِيمٌ

Maka tatkala wanita itu (Zulaikha) mendengar cercaan mereka, diundangnyalah wanita-wanita itu dan disediakannya bagi mereka tempat duduk, dan diberikannya kepada masing-masing mereka sebuah pisau (untuk memotong jamuan), kemudian dia berkata (kepada Yusuf): “Keluarlah (nampakkanlah dirimu) kepada mereka”. Maka tatkala wanita-wanita itu melihatnya, mereka kagum kepada (keelokan rupa)nya, dan mereka melukai (jari) tangannya dan berkata: “Maha sempurna Allah, ini bukanlah manusia. Sesungguhnya ini tidak lain hanyalah malaikat yang mulia.

قَالَتْ فَذَٰلِكُنَّ ٱلَّذِى لُمْتُنَّنِى فِيهِ ۖ وَلَقَدْ رَٰوَدتُّهُۥ عَن نَّفْسِهِۦ فَٱسْتَعْصَمَ ۖ وَلَئِن لَّمْ يَفْعَلْ مَآ ءَامُرُهُۥ لَيُسْجَنَنَّ وَلَيَكُونًا مِّنَ ٱلصَّٰغِرِينَ

Wanita itu berkata: “Itulah dia orang yang kamu cela aku karena (tertarik) kepadanya, dan sesungguhnya aku telah menggoda dia untuk menundukkan dirinya (kepadaku) akan tetapi dia menolak. Dan sesungguhnya jika dia tidak mentaati apa yang aku perintahkan kepadanya, niscaya dia akan dipenjarakan dan dia akan termasuk golongan orang-orang yang hina”

8. Ibu Nabi Musa a.s. dan Nabi Harun a.s. (Q.S. Al-Qasas/28: 7)

Kisah ibu Nabi Musa a.s. dan Nabi Harun a.s. telah Allah swt. sebutkan di dalam dua surah, yakni surah Thaha/20: 37-40 dan surah Al-Qashash/28: 7-13.

وَأَوْحَيْنَا إِلَى أُمِّ مُوسَى أَنْ أَرْضِعِيهِ فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَأَلْقِيهِ فِي الْيَمِّ وَلَا تَخَافِي وَلَا تَحْزَنِي إِنَّا رَادُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ الْمُرْسَلِينَ سورة القصص 7

Dan Kami ilhamkan kepada ibu Musa, “Susuilah dia (Musa), dan apabila engkau khawatir terhadapnya maka hanyutkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah engkau khawatir, dan jangan (pula) bersedih hati, sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya (salah seorang) rasul.

9. Saudari Nabi Musa a.s. (Q.S. Al-Qashash/28: 11)

وَقَالَتْ لِأُخْتِهِ قُصِّيهِ فَبَصُرَتْ بِهِ عَنْ جُنُبٍ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ سورة القصص 11

Dan dia (ibu Musa) berkata kepada saudari perempuan Musa, “Ikutilah dia (Musa).” Maka kelihatan olehnya (Musa) dari jauh, sedang mereka tidak menyadarinya.

10. Istri Nabi Musa a.s. atau putri Nabi Syu’aib a.s. (Q.S. Al-Qashash/28: 23-27)

وَلَمَّا وَرَدَ مَاءَ مَدْيَنَ وَجَدَ عَلَيْهِ أُمَّةً مِنَ النَّاسِ يَسْقُونَ وَوَجَدَ مِنْ دُونِهِمُ امْرَأتَيْنِ تَذُودَانِ قَالَ مَا خَطْبُكُمَا قَالَتَا لَا نَسْقِي حَتَّى يُصْدِرَ الرِّعَاءُ وَأَبُونَا شَيْخٌ كَبِيرٌ سورة القصص، الآية 23

Dan tatkala ia sampai di sumber air negeri Mad-yan ia menjumpai di sana sekumpulan orang yang sedang meminumkan (ternaknya), dan ia menjumpai di belakang orang banyak itu, dua orang wanita yang sedang menghambat (ternaknya). Musa berkata: “Apakah maksudmu (dengan berbuat at begitu)?” Kedua wanita itu menjawab: “Kami tidak dapat meminumkan (ternak kami), sebelum pengembala-pengembala itu memulangkan (ternaknya), sedang bapak kami adalah orang tua yang telah lanjut umurnya”.

فَسَقَىٰ لَهُمَا ثُمَّ تَوَلَّىٰٓ إِلَى ٱلظِّلِّ فَقَالَ رَبِّ إِنِّى لِمَآ أَنزَلْتَ إِلَىَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيرٌ . 24

Maka Musa memberi minum ternak itu untuk (menolong) keduanya, kemudian dia kembali ke tempat yang teduh lalu berdoa: “Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku”.

فَجَآءَتْهُ إِحْدَىٰهُمَا تَمْشِى عَلَى ٱسْتِحْيَآءٍ قَالَتْ إِنَّ أَبِى يَدْعُوكَ لِيَجْزِيَكَ أَجْرَ مَا سَقَيْتَ لَنَا ۚ فَلَمَّا جَآءَهُۥ وَقَصَّ عَلَيْهِ ٱلْقَصَصَ قَالَ لَا تَخَفْ ۖ نَجَوْتَ مِنَ ٱلْقَوْمِ ٱلظَّٰلِمِينَ. 25


Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua wanita itu berjalan kemalu-maluan, ia berkata: “Sesungguhnya bapakku memanggil kamu agar ia memberikan balasan terhadap (kebaikan)mu memberi minum (ternak) kami”. Maka tatkala Musa mendatangi bapaknya (Syu’aib) dan menceritakan kepadanya cerita (mengenai dirinya), Syu’aib berkata: “Janganlah kamu takut. Kamu telah selamat dari orang-orang yang zalim itu”.

 و قَالَتْ إِحْدَاهُمَا يَا أَبَتِ اسْتَأْجِرْهُ إِنَّ خَيْرَ مَنِ اسْتَأْجَرْتَ الْقَوِيُّ الْأَمِينُ. 26

Salah seorang dari kedua wanita itu berkata: “Ya bapakku ambillah ia sebagai orang yang bekerja (pada kita), karena sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja (pada kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercaya”.

قَالَ إِنِّىٓ أُرِيدُ أَنْ أُنكِحَكَ إِحْدَى ٱبْنَتَىَّ هَٰتَيْنِ عَلَىٰٓ أَن تَأْجُرَنِى ثَمَٰنِىَ حِجَجٍ ۖ فَإِنْ أَتْمَمْتَ عَشْرًا فَمِنْ عِندِكَ ۖ وَمَآ أُرِيدُ أَنْ أَشُقَّ عَلَيْكَ ۚ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّٰلِحِينَ.  27

Berkatalah dia (Syu’aib): “Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahwa kamu bekerja denganku delapan tahun dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) dari kamu, maka aku tidak hendak memberati kamu. Dan kamu Insya Allah akan mendapatiku termasuk orang-orang yang baik”.

11. Asiyah (Q.S. Al-Qashash/28: 9)

Asiyah binti Muzahim adalah istri Fir’aun yang dinobatkan oleh Allah Swt. dan Nabi Muhammad saw. sebagai salah satu perempuan calon penghuni surga yang paling mulia. Hal ini disebabkan karena ia adalah perempuan yang salihah dan rela disiksa demi mempertahankan keimanannya.

وَقَالَتِ امْرَأَةُ فِرْعَوْنَ قُرَّةُ عَيْنٍ لِي وَلَكَ لَا تَقْتُلُوهُ عَسَى أَنْ يَنْفَعَنَا أَوْ نَتَّخِذَهُ وَلَدًا وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ سورة القصص، الآية 9

Dan istri Fir‘aun berkata, “(Dia) adalah penyejuk mata hati bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan dia bermanfaat kepada kita atau kita ambil dia menjadi anak,” sedang mereka tidak menyadari.

12. Bilqis (Q.S. An-Naml/27: 23-44)

Bilqis adalah ratu di negeri Saba’ yang kemudian beriman kepada Allah Swt. setelah menyaksikan kuasaNya lewat Nabi Sulaiman a.s. Hanya saja nama Bilqi tidak disebutkan secara jelas oleh Allah Swt. di dalam Al-Qur’an, tetapi nama tersebut disebutkan dalam riwayat-riwayat hadis.

إِنِّي وَجَدْتُ امْرَأَةً تَمْلِكُهُمْ وَأُوتِيَتْ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ وَلَهَا عَرْشٌ عَظِيمٌ . سورة النمل 23

Sungguh, kudapati ada seorang perempuan yang memerintah mereka, dan dia dianugerahi segala sesuatu serta memiliki singgasana yang besar.

Kisah Bilqis tersebut dikisahkan oleh Allah Swt. di dalam Al-Qur’an surah Al-Qashash mulai ayat 23-44. Di mana dia digambarkan sebagai ratu yang memiliki kekuasaan dan kekayaan yang melimpah di negerinya Saba’. Namun ia beserta semua rakyatnya tidak ada yang menyembah Allah Swt. Nabi Sulaiman a.s. pun mengiriminya surat melalui perantara burung Hud Hud. Dan setelah melalui dialog serta proses yang panjang ratu Bilqis beserta kaumnya mau menyembah Allah Swt.

13. Istri ‘Imran (Q.S. Ali Imran/3: 35-36)

Namanya adalah Hanah binti Faqudza, ia juga merupakan saudari perempuan Nabi Zakaria a.s. Ia adalah potret wanita yang salihah, sehingga ia melahirkan wanita yang salihah pula yakni Maryam ibunda Nabi Isa a.s.

إِذْ قَالَتِ امْرَأَةُ عِمْرَانَ رَبِّ إِنِّي نَذَرْتُ لَكَ مَا فِي بَطْنِي مُحَرَّرًا فَتَقَبَّلْ مِنِّي إِنَّكَ أَنتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ سورة آل عمران، الآية 35

(Ingatlah), ketika istri Imran berkata, “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku bernazar kepada-Mu, apa (janin) yang dalam kandunganku (kelak) menjadi hamba yang mengabdi (kepada-Mu), maka terimalah (nazar itu) dariku. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui.”

فَلَمَّا وَضَعَتْهَا قَالَتْ رَبِّ اِنِّيْ وَضَعْتُهَآ اُنْثٰىۗ وَاللّٰهُ اَعْلَمُ بِمَا وَضَعَتْۗ وَلَيْسَ الذَّكَرُ كَالْاُنْثٰى ۚ وَاِنِّيْ سَمَّيْتُهَا مَرْيَمَ وَاِنِّيْٓ اُعِيْذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطٰنِ الرَّجِيْمِ

Maka ketika melahirkannya, dia berkata, “Ya Tuhanku, aku telah melahirkan anak perempuan.” Padahal Allah lebih tahu apa yang dia lahirkan, dan laki-laki tidak sama dengan perempuan. ”Dan aku memberinya nama Maryam, dan aku mohon perlindungan-Mu untuknya dan anak cucunya dari (gangguan) setan yang terkutuk.”

14. Maryam binti ‘Imran

Maryam adalah satu-satunya nama perempuan yang disebutkan dengan jelas oleh Allah Swt. di dalam Al-Qur’an. Bahkan namanya juga menjadi salah satu dari nama surah di dalam Al-Qur’an. Ia pun termasuk perempuan yang sempurna sekaligus perempuan calon penghuni surga yang mulia sebagaimana disampaikan oleh Nabi saw. di dalam sabda-sabdanya. Selain itu, ia adalah satu-satunya perempuan yang melahirkan tanpa dibenihi oleh seorang suami. Allah Swt. berfirman:

 وَإِذْ قَالَتِ الْمَلاَئِكَةُ يَا مَرْيَمُ إِنَّ اللّهَ اصْطَفَاكِ وَطَهَّرَكِ وَاصْطَفَاكِ عَلَى نِسَاء الْعَالَمِينَ

Dan (ingatlah) ketika para malaikat berkata, “Wahai Maryam! Sesungguhnya Allah telah memilihmu, menyucikanmu, dan melebihkanmu di atas segala perempuan di seluruh alam (pada masa itu). (Q.S. Ali Imran/3: 42)

يَا مَرْيَمُ اقْنُتِي لِرَبِّكِ وَاسْجُدِي وَارْكَعِي مَعَ الرَّاكِعِينَ

Wahai Maryam! Taatilah Tuhanmu, sujud dan rukuklah bersama orang-orang yang rukuk.” (Q.S. Ali Imran/3: 43)

وَاذْكُرْ فِي الْكِتَابِ مَرْيَمَ إِذِ انْتَبَذَتْ مِنْ أَهْلِهَا مَكَانًا شَرْقِيًّا سورة مريم، الآية 16

Dan ceritakanlah (Muhammad) kisah Maryam di dalam Kitab (Al-Qur’an), (yaitu) ketika dia mengasingkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur (Baitul Maqdis). (Q.S. Maryam/19: 16)

Kisah Maryam tersebut dapat dibaca selengkapnya di dalam surah Ali Imran dan Maryam. Tentang perjuangannya mendapatkan cemoohan kaumnya karena ia melahirkan anak tanpa suami. Padahal ia adalah perempuan ahli ibadah dan keturunan dari orang salih.

15. Istri-istri Nabi Muhammad saw.

Istri-istri Nabi Muhammad saw. banyak disebutkan oleh Allah Swt. di beberapa ayat Al-Qur’an dalam surah yang berbeda-beda. Di antaranya adalah di dalam surah dan ayat sebagai berikut.

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلَا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلًا مَعْرُوفًا

Wahai istri-istri Nabi! Kamu tidak seperti perempuan-perempuan yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk (melemah lembutkan suara) dalam berbicara sehingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik. (Q.S. Al-Ahzab/33: 32)

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ مَنْ يَأْتِ مِنْكُنَّ بِفَاحِشَةٍ مُبَيِّنَةٍ يُضَاعَفْ لَهَا الْعَذَابُ ضِعْفَيْنِ وَكَانَ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرًا

Wahai istri-istri Nabi! Barangsiapa di antara kamu yang mengerjakan perbuatan keji yang nyata, niscaya azabnya akan dilipatgandakan dua kali lipat kepadanya. Dan yang demikian itu, mudah bagi Allah. (Q.S. Al-Ahzab/33: 30)

16. Aisyah r.a (Q.S. An-Nur/: 11-20)

Aisyah r.a. adalah salah satu istri Nabi saw. yang mendapatkan keistimewaan khusus oleh Allah Swt. Betapa tidak, Allah Swt. telah menurunkan 10 ayat khusus untuk membebaskan Asiyah r.a. dari tuduhan orang-orang yang menggosipkannya tentang skandal perselingkuhannya dengan Shafwan bin Muattal yang dikenal dengan peristiwa hadisul ifki (berita hoax).

إِنَّ الَّذِينَ جَاءُوا بِالْإِفْكِ عُصْبَةٌ مِنْكُمْ لَا تَحْسَبُوهُ شَرًّا لَكُمْ بَلْ هُوَ خَيْرٌ لَكُمْ لِكُلِّ امْرِئٍ مِنْهُمْ مَا اكْتَسَبَ مِنَ الْإِثْمِ وَالَّذِي تَوَلَّى كِبْرَهُ مِنْهُمْ لَهُ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu (juga). Janganlah kamu mengira berita itu buruk bagi kamu bahkan itu baik bagi kamu. Setiap orang dari mereka akan mendapat balasan dari dosa yang diperbuatnya. Dan barangsiapa di antara mereka yang mengambil bagian terbesar (dari dosa yang diperbuatnya), dia mendapat azab yang besar (pula). (11)

لَوْلَا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنْفُسِهِمْ خَيْرًا وَقَالُوا هَذَا إِفْكٌ مُبِينٌ

Mengapa orang-orang Mukmin dan Mukminat tidak berbaik sangka terhadap diri mereka sendiri, ketika kamu mendengar berita bohong itu dan berkata, “Ini adalah (suatu berita) bohong yang nyata.” (12)

17. Hafshah r.a. Ummul Mukminin (Q.S. At-Tahrim/66: 1-5 dan Q.S. At-Thalaq/65: 1)

Hafshah r.a. merupakan salah satu istri Nabi saw. yang juga sekaligus putri Umar bin Khattab. Allah Swt. menyinggungnya di dalam Al-Qur’an di enam ayat. Yakni ayat 1-5 surah At-Tahrim yang turun disebabkan karena Hafshah dan Aisyah, dan surah At-Thalaq ayat 1.

Disebutkan di dalam Shahih Al-Bukhari bahwa ketika itu Nabi saw. mengunjungi Zainab bint Jahsy dan meminum madu di rumahnya. Lalu Hafshah dan Aisyah cemburu dengan Zainab. Akhirnya mereka berdua pun memprovokatori istri-istri Nabi saw. yang lain agar mengatakan kepada Nabi saw.  “Sesungguhnya aku mencium bau maghafir (getah pohon) darimu, engkau telah memakan maghafir.” Beliau pun berkata, “Tidak mengapa, aku telah meminum madu di tempat Zainab binti Jahsy, dan aku tidak akan meminumnya lagi.” Lalu turunlah surah At-Tahrim sebagai berikut.

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ لِمَ تُحَرِّمُ مَا أَحَلَّ اللَّهُ لَكَ تَبْتَغِي مَرْضَاةَ أَزْوَاجِكَ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Wahai Nabi! Mengapa engkau mengharamkan apa yang dihalalkan Allah bagimu? Engkau ingin menyenangkan hati istri-istrimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (Q.S. At-Tahrim/66: 1)

18. Zainab bint Jahsy (Q.S. Al-Ahzab/33: 37)

Zainab adalah salah satu istri Rasulullah saw. yang merupakan mantan istri anak angkat Rasulullah saw. yakni Zaid bin Haritsah.

وَإِذْ تَقُولُ لِلَّذِي أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَأَنْعَمْتَ عَلَيْهِ أَمْسِكْ عَلَيْكَ زَوْجَكَ وَاتَّقِ اللَّهَ وَتُخْفِي فِي نَفْسِكَ مَا اللَّهُ مُبْدِيهِ وَتَخْشَى النَّاسَ وَاللَّهُ أَحَقُّ أَنْ تَخْشَاهُ فَلَمَّا قَضَى زَيْدٌ مِنْهَا وَطَرًا زَوَّجْنَاكَهَا لِكَيْ لَا يَكُونَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ حَرَجٌ فِي أَزْوَاجِ أَدْعِيَائِهِمْ إِذَا قَضَوْا مِنْهُنَّ وَطَرًا وَكَانَ أَمْرُ اللَّهِ مَفْعُولًا


Dan (ingatlah), ketika engkau (Muhammad) berkata kepada orang yang telah diberi nikmat oleh Allah dan engkau (juga) telah memberi nikmat kepadanya, “Pertahankanlah terus istrimu dan bertakwalah kepada Allah,” sedang engkau menyembunyikan di dalam hatimu apa yang akan dinyatakan oleh Allah, dan engkau takut kepada manusia, padahal Allah lebih berhak engkau takuti. Maka ketika Zaid telah mengakhiri keperluan terhadap istrinya (menceraikannya), Kami nikahkan engkau dengan dia (Zainab) agar tidak ada keberatan bagi orang Mukmin untuk (menikahi) istri-istri anak-anak angkat mereka, apabila anak-anak angkat itu telah menyelesaikan keperluannya terhadap istrinya. Dan ketetapan Allah itu pasti terjadi.

19. Ummu Habibah r.a. (Q.S. Al-Mumtahanah/60: 7)

Ummu Habibah r.a. memiliki nama asli Ramlah. Ia adalah putri dari Abu Sufyan. Namun ia masuk Islam mengikuti suaminya Ubaidillah. Ia dikaruniai seorang anak perempuan yang bernama Habibah. Oleh sebab itu ia diberi nama kunyah Ummu Habibah (ibunya Habibah). Setelah kematian Ubaidillah yang mati dalam keadaan murtad, ia menikah dengan Rasulullah saw. dan menjadi ummul mukminin. Di dalam Al-Qur’an, Allah Swt. menyingungnya pada ayat berikut.

 عَسَى اللَّهُ أَنْ يَجْعَلَ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ الَّذِينَ عَادَيْتُمْ مِنْهُمْ مَوَدَّةً وَاللَّهُ قَدِيرٌ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ سورة الممتحنة، الآية 7

Mudah-mudahan Allah menimbulkan kasih sayang di antara kamu dengan orang-orang yang pernah kamu musuhi di antara mereka. Allah Mahakuasa. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

20. Khaulah binti Tsa’labah (Q.S. Al-Mujadalah/58: 1)

Khaulah binti Tsa’labah menikah dengan Aus As-Shamit yang usianya jauh lebih tua darinya. Suatu hari Aus mengatakan kepada Khaulah “Engkau seperti punggung ibuku.” Di mana kata-kata tersebut adalah termasuk dzihar yang dalam adat jahiliyyah sangat fatal dan dapat menyebabkan perceraian. Aus ngotot kalau kata-kata itu bukan termasuk cerai karena ia sudah masuk Islam dan tidak hidup di zaman jahiliyyah lagi.

Khaulah pun meminta saran kepada Nabi saw. yang menyuruhnya untuk meninggalkan suaminya, karena itu sudah termasuk jatuh talak. Namun Khaulah tidak dapat meninggalkan suaminya yang sudah tua renta dan membutuhkan dirinya. Ia pun berdoa kepada Allah Swt.: “Ya Allah kepadaMu aku mengadu atas cobaan ini. Aku sulit meninggalkan seseorang yang membutuhkanku dan kembalikanlah kebahagiaan kami berdua”. Dan doanya pun dikabulkan oleh Allah Swt. dengan turunlah ayat berikut.

قَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّتِي تُجَادِلُكَ فِي زَوْجِهَا وَتَشْتَكِي إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ يَسْمَعُ تَحَاوُرَكُمَا إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ بَصِيرٌ .

Sungguh, Allah telah mendengar ucapan perempuan yang mengajukan gugatan kepadamu (Muhammad) tentang suaminya, dan mengadukan (halnya) kepada Allah, dan Allah mendengar percakapan antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, Maha Melihat.

Selain ayat itu, turun juga ayat 2-4 surah Al-Mumtahanah yang menjelaskan tentang ketentuan orang yang ingin mencabut zihar atas istrinya.

21. Perempuan Pemintal Benang

Di dalam Al-Qur’an surah An-Nahl ayat 92, Allah Swt. menyebutkan perumpamaan seperti perempuan yang memintal benang, setelah menjadi kain ia rusak lagi. Artinya ia dilarang melanggar janji atau sumpah yang telah kita buat.

: وَلَا تَكُونُوا كَالَّتِي نَقَضَتْ غَزْلَهَا مِنْ بَعْدِ قُوَّةٍ أَنْكَاثًا تَتَّخِذُونَ أَيْمَانَكُمْ دَخَلًا بَيْنَكُمْ أَنْ تَكُونَ أُمَّةٌ هِيَ أَرْبَى مِنْ أُمَّةٍ إِنَّمَا يَبْلُوكُمُ اللَّهُ بِهِ وَلَيُبَيِّنَنَّ لَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ (سورة النحل، الآية 92

Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali. Kamu menjadikan sumpah (perjanjian)mu sebagai alat penipu di antaramu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain. Allah hanya menguji kamu dengan hal itu, dan pasti pada hari Kiamat akan dijelaskan-Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu.


22. Ummu Jamil. (Q.S. Al-Lahab/111: 4)

Ummu Jamil binti Harb bin Umayyah adalah istri Abu Lahab bin Abdil Muthalib. Ia dikenal sebagai perempuan pembawa kayu bakar yang seperti suaminya suka mengumpat Nabi Muhammad saw. yang merupakan keponakannya sendiri. Akhlak buruknya yang tak patut dicontoh tersebut diabadikan oleh Allah Swt. dalam surah Al-Lahab ayat 4 sebagai berikut,

وَامْرَأَتُهُ حَمَّالَةَ الْحَطَبِ

Dan (begitu pula) istrinya, pembawa kayu bakar (penyebar fitnah).

Demikianlah dua puluh dua wanita yang disebutkan Allah Swt. di dalam Al-Qur’an. Di mana hanya nama Maryam satu-satunya perempuan yang disebutkan secara jelas oleh Allah Swt. Dan di antara perempuan-perempuan tersebut ada yang menjadi contoh baik dengan kesalihannya seperti Maryam, istri Fir’aun, dan istri Imran. Ada pula yang menjadi contoh buruk yang tidak patut dicontoh seperti istrinya Nabi Nuh dan Luth serta Ummu Jamil; istri Abu Lahab. Ada juga perempuan hebat yang mempunyai singgasana yang besar dan kuat, yakni Ratu Bilqis. Wa Allahu A’lam bis Shawab.

Sumber: BincangSyariah, BincangMuslimah


Tidak ada komentar:

Posting Komentar